(SeaPRwire) –   Nachos berada dalam mangkuk kuning besar. Bongkahanmu tenggelam ke dalam sofa empuk rakanmu. Kickoff Ahad Super Bowl akhirnya tiba. Kamu ghairah, untuk semuanya: , , , pesta.

Tetapi pada suku ketiga, kamu sudah separuh jalan keluar pintu. Dua minggu penuh kegilaan dan komen panas untuk ini?

Permainan Super Bowl yang lemah adalah terlalu biasa. Permainan ini menawarkan sedikit tindakan, atau drama, dan menurunkan bilik penuh. Iklan-iklan yang menyentuh hati dan persembahan separuh masa yang menarik hanya boleh berbuat sebanyak mana. Super Bowl adalah tentang bola sepak, asasnya.

Jadi permainan yang buruk akan merosakkan Ahad Super. Sebaliknya, permainan yang berakhir pada beberapa minit terakhir—selepas beberapa prestasi cemerlang dari pemain terkemuka—boleh membuatkan kamu berdebar-debar sehingga minggu berikutnya dan seterusnya. Kami kini dalam gelombang yang baik. Dua tahun lalu, satu tandukan akhir memberikan kemenangan 23-20 kepada Los Angeles Rams ke atas Cincinnati Bengals. , Kansas City Chiefs mengatasi defisit separuh masa 10 mata dan menendang gol medan tiga mata lapan saat sebelum menamatkan kemenangan 38-35 ke atas Philadelphia Eagles. Chiefs kembali lagi pada 11 Februari dalam Super Bowl LVIII, berusaha untuk kejuaraan ketiga dalam lima tahun. Mereka menghadapi San Francisco 49ers, dalam pertemuan semula Super Bowl LIV, di mana pasukan itu memenangi gelaran pertama era .

Adakah rentetan permainan yang baik akan terus berterusan? Atau kita akan kecewa?

Untuk menggoda selera anda untuk hasil mana, ini adalah senarai terbaik dan terburuk Super Bowl TIME yang mutlak tidak boleh dipertikaikan. Kita akan mulakan dengan yang kurang baik, supaya bahagian akhir berakhir dengan nota yang positif.

Sama seperti permainan Ahad ini, semoga.

Yang Paling Buruk

4. Super Bowl XLVIII: 2 Februari 2014, Stadium Met Life di East Rutherford, N.J.

Seattle Seahawks 43, Denver Broncos 8

Peyton Manning, Denver Broncos ketika Super Bowl XLVIII, pada 2 Februari 2014.

Sebelum permainan ini, semua orang bimbang tentang ramalan cuaca, kerana ini adalah Super Bowl luar yang pertama diadakan di kawasan beriklim sejuk. New York boleh menjadi neraka lumpur pada bulan Februari. Tetapi Ibu Alam mengikuti rancangan NFL. Langit cerah, dan suhu ketika kickoff adalah

Ternyata—dan pengangkutan awam—tidak menyediakan. Sebelum dan selepas permainan, beribu-ribu penonton terperangkap di platform yang sesak, kerana pegawai pengangkutan awam menganggarkan permintaan untuk pengangkutan. Dan pada pembukaan permainan Denver, pusat Manny Ramirez melemparkan bola melepasi kepala QB Broncos Peyton Manning ke dalam zon hujung: kesilapan mengakibatkan keselamatan Seattle, dan Seahawks melaju dari situ. Seattle memimpin 22-0 pada separuh masa. Selisih meningkat ke 36-0 pada suku ketiga.

Seolah-olah untuk lebih menghukum New York untuk seluruh urusan itu, ribut salji bermula enam jam selepas permainan, menurunkan enam hingga lapan inci salji di kawasan itu.

3. Super Bowl XXXV: 28 Januari 2001, Stadium Raymond James di Tampa, Fla.

Baltimore Ravens 34, New York Giants 7

Michael McCrary, Baltimore Ravens dalam tindakan, menyekat lawan New York Giants quarterback Kerry Collins semasa Super Bowl XXXV pada 28 Januari 2001.

Pernahkah anda menyedari semua orang yang merindui pertandingan quarterback Super Bowl XXXV antara Trent Dilfer dari Baltimore Ravens dan Kerry Collins dari New York Giants yang disaksikan oleh 84 juta penonton? Tentu sahaja tidak. Kerana benar-benar tiada seorang pun yang merindui.

Pertahanan Baltimore adalah bintang permainan itu, yang menjadikan permainan agak tidak seimbang. Momentum paling boleh diingati sebenarnya berlaku beberapa hari sebelum kickoff, apabila dengan akhbar untuk mengkritik media kerana menanya Lewis soalan tentang penangkapannya pada 2000 atas tuduhan pembunuhan berganda—kemudian Lewis mengaku bersalah atas penghalangan keadilan berkaitan kematian dua lelaki—daripada soalan tentang bola sepak, dengan itu memastikan penangkapan itu akan kekal di tajuk berita.

2. Super Bowl XXIV: 28 Januari 1990, Superdome di New Orleans

San Francisco 49ers 55, Denver Broncos 10

Joe Montana melempar laluan terhadap Denver Broncos semasa Super Bowl XXIV pada 28 Januari 1990.

Denver hilang tiga Super Bowl dalam empat tahun, setiap kali dengan margin yang selesa. Tetapi tiada yang lebih selesa daripada ini. Walaupun Broncos sebenarnya memimpin separuh masa terhadap Giants dalam kekalahan 39-20 mereka dalam Super Bowl XXI, dan kelebihan suku pertama sebelum membenarkan 35 mata kepada Washington Redskins pada suku ketiga tahun berikutnya, pasukan John Elway tidak mempunyai harapan terhadap Niners, yang ketika itu diketuai oleh pemain masa hadapan Hall of Famer Steve Young. Permainan final Piala NFC tahun itu, antara Niners dan juara bertahan Dallas Cowboys dua kali, adalah Super Bowl sebenar.

Elway akan membalas kegagalannya dalam Super Bowl ’80-an satu dekad kemudian, apabila dia mengakhiri kerjayanya dengan memenangi Super Bowl berturut-turut. Tetapi Broncos era itu sinonim dengan Super Bowl yang buruk. Sudah tiba masanya untuk keluar dari pentas, supaya boleh mengambil alih peranan itu.

1. Super Bowl XXIX: 29 Januari 1995, Stadium Joe Robbie di Miami

San Francisco 49ers 49, San Diego Chargers 26

Steve Young menyambut dengan Jerry Rice di pinggir padang ketika pasukannya memimpin San Diego Chargers pada suku keempat Super Bowl XXIX pada 29 Januari 1995.

Ini, saya akui, agak peribadi. (Tetapi senarai ini tidak dapat dipertikaikan.) Untuk sebab yang agak tidak jelas, saya membesar di New York City pada tahun 1980-an dengan menyokong kuat San Diego Chargers. Mereka mempunyai serangan berkuasa awal dalam dekad itu, Dan Fouts mempunyai lengan yang mengesankan (dan ), dan kecantikan tidak dapat dinafikan. Saya yakin dengan keyakinan, saya adalah satu-satunya kanak-kanak dengan jaket Starter San Diego Chargers dalam lima borough. (Jika anda boleh membuktikan saya salah, beritahu saya.) Jadi saya bersuka cita apabila Chargers akhirnya sampai ke Super Bowl pada 1995. Saya fikir saya tidak akan pernah melihat hari itu. Saya tidak sabar untuk menonton permainan.

Dan kemudian … Chargers membuktikan apa yang banyak pakar telah berbisik mengenai dua minggu sebelum Super Bowl XXIX: mereka tidak berada di padang yang sama dengan Niners, yang ketika itu diketuai oleh Steve Young masa hadapan Hall of Fame. Permainan akhir Piala NFC tahun itu, antara Niners dan juara bertahan Dallas Cowboys dua kali, adalah Super Bowl sebenar.

Pada pembukaan permainan ketiga dari scrimmage, Young melemparkan Rice dengan mudah untuk TD 44 ela melalui. Rice mencapai zon hujung tanpa disentuh. Permainan menjadi lebih mudah bagi Niners dari situ. Young melempar enam TD, rekod Super Bowl yang masih berdiri. Chargers tidak pernah kembali ke Super Bowl—berjaya,— dan akhirnya meninggalkan San Diego untuk L.A., sebuah bandar yang memerlukan pasukan bola sepak kedua seperti lagi satu kesesakan lalu lintas. Hari yang buruk sekali. Yang paling buruk.

Yang Terbaik

4. Super Bowl XXXIV: 30 Januari 2000, Dome Georgia di Atlanta

St. Louis Rams 23, Tennessee Titans 16

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain. 

Linebacker Rams Mike Jones mengekalkan penerima lebar Tennessee Kevin Dyson satu kaki yang menggoda jauh dari zon hujung pada tindakan terakhir permainan, dalam kemenangan St. Louis Rams 23-16 ke atas Tennessee Titans dalam Super Bowl XXXIV

— nama samaran yang diberikan kepada serangan berkuasa Rams — memimpin 16-0 terhadap Tennessee kira-kira separuh jalan melalui suku ketiga Super Bowl XXXIV, apabila Kurt