SUNCOAST

(SeaPRwire) –   Kebanyakan orang tidak pernah perlu memutuskan sama ada mereka harus menghadiri prom atau memastikan mereka berada di katil saudara mereka apabila dia meninggal. Ia sukar untuk membayangkan berhadapan dengan pilihan sedemikian—atau berasa bercampur aduk tentangnya pada masa itu. Dan ini masuk akal. Dalam budaya yang mengelakkan perbualan terbuka tentang kematian seolah-olah dengan berbuat demikian akan membantu kita mengelakkan pengalaman itu sendiri, ramai—terutamanya mereka yang menghadapi kehilangan—mahu percaya terdapat cara untuk berhadapan dengan kematian yang kedua-duanya moral murni dan sepenuhnya melindungi terhadap kesakitan dukacita.

Dengan filem separuh autobiografinya Suncoast, yang ditayangkan pada 9 Februari di Hulu selepas memulakan tayangan perdana di Sundance awal tahun ini, Laura Chinn mencabar idea bahawa terdapat cara yang “betul” untuk berkabung. Pengarah sulung ini tahu bagaimana rasanya untuk menavigasi tonggak remaja sementara . Apabila dia masih remaja, adiknya Max didiagnosis dengan kanser otak. Selepas enam tahun diberi rawatan oleh Chinn dan keluarganya, dia memasuki penjagaan hospis di Suncoast, Florida pada tahun 2005. Pada masa itu, Suncoast juga menjadi rumah kepada seseorang kes yang menjadi subjek ribut kontroversi: Terri Schiavo. Schiavo memasuki keadaan vegetatif selepas serangan jantung pada tahun 1990. Lapan tahun kemudian, suami dan ibu bapanya memulakan pertempuran undang-undang yang panjang sama ada tiub makanan harus dikeluarkan, semua orang dari media hingga Paus. Seperti yang ditulis dalam memoirnya, Chinn datang dewasa ketika hayat adiknya berakhir, sementara juga berhadapan dengan orang ramai yang berkumpul di luar kemudahan hospis untuk protes untuk atau terhadap keputusan yang dibuat tentang rawatan Schiavo.

Ini juga situasi yang dihadapi oleh Doris (Nico Parker) dan ibunya Christine (Laura Linney) dalam Suncoast apabila adik lelaki Doris memasuki penjagaan hospis, dalam kisah yang meniru pengalaman sendiri Chinn. Doris dan Christine berselisih kerana mereka dukacita mereka, kecekapan tenang Parker sepadan dengan kecantikan terhadap kegelapan Linney, humor gelap dan kehangatan tak terbendung. Ditinggalkan di rumah sendirian untuk jangka masa yang lama, Doris mendapati dirinya bersama kumpulan kawan-kawan yang tidak memahami dan mencintainya sama rata (termasuk Ella Anderson sebagai Brittany, Daniella Taylor sebagai Laci, Ariel Martin sebagai Megan, dan Amarr sebagai Nate). Di luar Suncoast, dia bertemu dengan penunjuk perasaan berkabung Paul (Woody Harrelson), dan dua mereka membentuk perikatan yang tidak diduga, bersatu oleh kesepihan mereka di hadapan tragedi yang sewenang-wenang.

Nico Parker and Woody Harrelson in SUNCOAST. Photo by Eric Zachanowich. Courtesy of Searchlight Pictures. © 2024 Searchlight Pictures All Rights Reserved.

Dalam menulis Suncoast, Chinn mengatakan dia menyalurkan , bersama-sama dengan “filem indie awal 2000-an” seperti Little Miss Sunshine, Juno, dan Napoleon Dynamite, di mana “terlalu banyak perkara sedih berlaku, dan anda ketawa sepanjang masa.”

“Saya mahu menulis filem yang saya inginkan boleh melihat apabila saya masih kecil. Anda rasa seperti orang aneh. Saya tidak melihat dunia secara binari, dan saya dahulu berfikir ia seperti kekurangan,” kata Chinn. “Berkabung begitu mencabar. Kehilangan seseorang begitu menyakitkan. Jangan tambah bersalah, dan menyesal, dan berfikir anda melakukannya dengan salah di atas itu.”

TIME: Suncoast adalah kisah separuh autobiografi. Berapakah bahagian filem itu dari kehidupan anda sendiri?

Chinn: Saya seolah-olah mencipta watak Cinderella dalam Doris: dia menjaga adiknya, dan ibunya macam, “Bersihkan rumah!” Itu bukan pengalaman saya. Tetapi adik saya sakit selama enam tahun, dan terlalu banyak perasaan, terlalu banya kali saya menjaganya, mendorongnya dengan kerusi roda di sekitar kampung, membawanya untuk mendapatkan potret di Sears dan dia buta dan pekak tetapi saya berkata kepadanya, “Anda perlu duduk di sini, kita lakukan ini untuk ibu.” Tetapi kita cuba memasukkannya ke dalam filem satu jam dan empat puluh minit, jadi semuanya lebih melampau. Christine bukan ibu saya. Mereka mempunyai banyak perbezaan. Tetapi terlalu banyak kali semasa enam tahun itu di mana saya berasa terlupakan, atau bersalah, atau seolah-olah saya tidak melakukannya dengan betul—berkabut dengan betul, menjaga dia dengan betul. Saya mahu menyatakan semua itu.

Salah satu ciri utama filem remaja adalah kumpulan kawan baru, dan kumpulan yang anda cipta dalam “Suncoast” agak unik. Mereka remaja yang bersifat diri, tetapi mereka mempunyai cinta yang jelas untuk Doris.

Tindak balas mengejutkan yang saya terima dari orang membaca skrip adalah, “Oh, anda tidak pernah membuatkan gadis-gadis itu jahat, saya mengharapkan mereka akan meninggalkan dia sepanjang masa,” dan kemudian mereka akan bertanya kepada diri mereka sendiri, “Mengapa saya mengharapkan mereka akan meninggalkannya?”

Saya juga mempunyai jangkaan genre itu, saya macam, “Oh, mereka gadis popular dan mereka memakai baju kecil dan baju kecil menandakan tingkah laku jahat.”

Ya, ia seperti, semakin kecil baju seseorang itu semakin jahat gadis itu! Kita begitu terlatih untuk berfikir remaja seperti ini. Tetapi mengapa seseorang akan jadi macam, “Adik kamu meninggal? Kita tidak akan duduk bersamamu.” Tiada seorangpun jahat kepada saya dengan cara itu.

Anda telah mengatakan anda mempunyai Woody Harrelson sebagai teladan dalam kepala anda semasa menulis watak Paul—dan Harrelson memainkan Paul dalam filem. Adakah wataknya berdasarkan sesiapa?

Anthony Tambakis adalah seorang penulis skrin yang saya jumpa pada usia 21 tahun. Saya macam, “Saya belum pernah bertemu penulis skrin! Saya sentiasa mahu menulis, saya tidak pernah ke sekolah, saya tidak tahu bagaimana untuk melakukannya, tetapi ia ada dalam saya!” dan kami memulakan berhubung melalui emel. Dia sentiasa kehadiran yang mengagumkan dengan tiada benang tarikan, tiada faktor menakutkan, dan ia benar-benar membuat saya rasa terdapat lelaki baik di dunia. Saya mahu menyatakan hubungan itu, bahawa terdapat orang ini yang melangkah masuk sebagai tokoh bapa dan mentor kepada saya, tanpa sebarang sebab selain kemurahan hatinya sendiri, dan keinginannya untuk membantu. Saya mahu memberi penghormatan kepada itu.

Caranya anda menggambarkan Suncoast, jelas berapa banyak usaha yang dibuat untuk menangkap kontradiksi persekitaran yang sangat pelik ini, dan orang-orang yang bekerja di sana.

Saya kembali ke hospis di mana adik saya meninggal sebelum penggambaran filem ini, dan mereka tidak mengemas kini, yang benar-benar membantu kerana saya dapat mengambil semua gambar ini. Jurutera bunyi kami memasukkan bunyi batuk, dan ia membawa anda kembali kepada perasaan itu: anda berada pada permulaan kehidupan anda, anda masih muda, segala-galanya mungkin untuk anda. Dan anda berada dalam persekitaran di mana semua orang meninggalkan. Di hospital, bayi dilahirkan, dan orang mempunyai tulang patah. Perkara berlaku yang tidak bermakna orang meninggalkan bumi ini. Tetapi hospis, anda hanya meninggalkan. Dan saya sangat mempercayai hospis. Gagasan meninggal dengan bermaruah dan indah dalam persekitaran yang bersih dan selamat, saya sangat mempercayainya.

Apabila saya melawat, seorang jururawat menunjukkan saya sekeliling. Dia menceritakan tentang apa COVID seperti, dan dia mula menangis. Ini wanita yang melihat kematian setiap hari, yang berhadapan dengan keluarga dan orang setiap hari, dan dia masih mempunyai hati dan keupayaan untuk menangis hanya membicarakannya. Saya benar-benar mahu memberi penghormatan kepada hospis. Tetapi pada masa yang sama, apabila anda berada di sana sebagai orang yang mengalaminya, anda hanya mahu membakar semuanya. [Watak Laura Linney] Christine membenci jururawat. Dalam kehidupan sebenar, ibu saya hanya kagum dengan jururawat ini. Jadi saya mahu mempunyai kedua-dua sisi.

Saya pernah mendengar cerita tentang orang dan keluarga yang sebenarnya berteriak satu sama lain, “Anda berkabut dengan salah! Anda tidak melakukannya dengan betul!” Dan saya faham, kerana saya fikir kita mahu terdapat buku panduan yang mengatakan, “Apabila seseorang meninggal, anda berkelakuan cara ini, dan anda terbang ke mana mereka berada, dan anda duduk di katil mereka—”

—Dan mereka meninggal dalam jumlah masa yang selesa untuk berapa lama anda boleh berada di sana.

Betul. Seseorang pernah memberitahu saya cerita sekali—dia bersama ibunya sepanjang masa di katil hospital, dan kemudian dia pergi ke kafeteria, dan ibunya meninggal. Dan dia kembali dengan makanannya, dan dia macam, “Oh, Tuhan, oh, Tuhan!”

“Oh, Tuhan! Saya mempunyai Cheez-Its dan tiada ibu!”

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain.